medikaholistik
Data :
Judul Penulis Isi
Tanaman :
Nama Kegunaan Nama Lokal
Konsultasi Kesehatan GratisInformasi Klinik AlternatifArtikel Kesehatan
medikaholistik

Share facebook

last update : 15 June 2011
HIPERTENSI DAN STROKE
dr. Yuda Turana SpS

Saat memimpin rapat penting perusahaan, secara tiba-tiba Pak Iwan ( nama samaran ) merasa tangan dan kaki sebelah kanan menjadi lemas, dan bicara menjadi pelo. Dalam hitungan beberapa menit kemudian pak Iwan pun tidak sadarkan diri. Pak Iwan segera dibawa oleh rekan-rekan sekerjanya ke rumah sakit terdekat untuk diberikan pertolongan medis segera. Dokter ahli saraf yang memeriksanya, menjelaskan bahwa pak Iwan terkena serangan Stroke karena hipertensi yang tidak terkontrol. Keluarga dan rekan sekantor cukup kaget, karena selama ini pak Iwan tidak pernah mengeluh sesuatu.

Cerita di atas, merupakan suatu ilustrasi betapa penyakit stroke  datang secara tiba-tiba. Stroke atau "serangan otak" terjadi bila terdapat bekuan darah atau akibat pecahnya pembuluh darah yang mengakibatkan gangguan aliran darah pada suatu area di otak dan mengakibatkan kematian  sel otak. Penderita Stroke dapat mengalami gejala kelumpuhan sebelah badan, gangguan menelan, gangguan memori, gangguan berpikir, dan gejala lainnya, tergantung pada area otak yang terkena. Pada keadaan yang fatal, seperti  stroke  yang mengenai area  batang otak, maupun area yang cukup luas di otak,  stroke dapat menyebabkan kematian.

Gejala stroke sebenarnya sudah dikenal sejak  zaman  Hipocrates 2400 tahun yang lalu. Saat itu masih sangat sedikit diketahui tentang anatomi dan fungsi dari otak, penyebab stroke dan bagaimana mengatasinya.  Pada pertengahan 1600 Jacob Wepfer menemukan bahwa gejala stroke yang timbul tersebut dapat disebabkan oleh adanya perdarahan dan sumbatan di otak. 

Seiring berkembangnya ilmu kedokteran, saat ini telah banyak diketahui patofisiologi  dan berbagai faktor risiko Stroke, begitu juga tentang penatalaksanaan Stroke. Namun perkembangan ilmu tersebut tidak mengubah banyak kedudukan Stroke sebagai penyebab kematian tiga besar terbanyak dan penyebab kecacatan  utama. Berdasarkan fakta tersebut sudah selayaknya menempatkan pencegahan primer Stroke sebagai suatu tulang punggung untuk mengatasi masalah Stroke.

Fakta menunjukkan  bahwa 70 %  dari semua kejadian stroke setiap tahun merupakan serangan stroke yang pertama kali. Sebenarnya dengan mengetahui  individu-individu mana yang merupakan stroke prone atau berisiko tinggi terkena stroke, intervensi pencegahan dapat dilakukan sedini mungkin sehingga stroke tidak terjadi. Pendekatan tidak hanya mengidentifikasi faktor risikonya, namun juga risiko vaskular global dan menangani maupun memodifikasi berbagai faktor risiko ini.

Terdapat dua jenis faktor risiko stroke. Pertama, faktor risiko yang tidak dapat dimodifikasi seperti umur, jenis kelamin, ras, dan faktor genetik dan kedua, faktor risiko yang dapat dimodifikasi seperti hipertensi, diabetes mellitus, hiperkolesterol, kegemukan, penyakit jantung, alkohol, merokok,  penyalahgunaan obat, sleep apnea, dan sebagainya. Hipertensi merupakan salah satu  faktor risiko  utama stroke  terpenting. Hipertensi yang tidak terkontrol, tidak hanya menyebabkan kerusakan organ otak yang berakibat stroke, tetapi juga mengakibatkan gagal ginjal, gagal jantung, kerusakan vaskular mata maupun vaskular lainnya. Panduan yang dikeluarkan oleh Perhimpunan Hipertensi Indonesia (Indonesian Society of Hypertension - INASH) berdasarkan panduan  The Joint National Committee on Prevention, Detection, Evaluation and Treatment of High Blood Pressure ke 7, merekomendasikan penurunan tekanan darah kurang dari 140/90 mmHg (atau < 130/80 mmHg pada penderita diabetes). Pada panduan tersebut juga dijelaskan bahwa pendekatan penatalaksaan hipertensi bukan saja dengan pendekatan obat-obatan namun juga perubahan pola hidup. seperti olahraga yang teratur, penurunan berat badan, pengaturan diet termasuk diet rendah garam dapat mengurangi tekanan darah dan mengurangi kejadian Stroke.

Penggunaan obat-obat antihipertensi sangat dianjurkan bagi penderita hipertensi, terlebih bila penderita hipertensi tersebut  mempunyai faktor risiko lainnya, seperti diabetes, kegemukan, hiperkolesterol, maupun sudah terdapat kerusakan organ seperti otak, jantung dan ginjal. Namun sering terdapat pendapat keliru di masyarakat bahwa mengonsumsi obat antihipertensi akan menyebabkan ketergantungan. Hal ini menyebabkan beberapa penderita hipertensi  enggan, dan baru mulai mengkonsumsi obat antihipertensi saat sudah terjadi kerusakan organ. Penderita hipertensi seringkali lebih takut akan efek samping obat dibandingkan dengan malapetaka akibat hipertensi itu sendiri. Sehingga tidaklah mengherankan bila pada lebih dari 20% penderita stroke , baru mengetahui bahwa dirinya menderita hipertensi saat sudah terkena stroke.  Jadi  sangatlah keliru menggunakan kata "ketergantungan". Penggunaan obat-obat antihipertensi adalah suatu "kebutuhan" dan bukanlah ketergantungan. Dengan penggunaan obat-obat antihipertensi secara teratur dan sesuai petunjuk dokter, sudah dapat mengurangi banyak kejadian kerusakan organ.  Fakta menunjukkan penggunaan obat antihipertensif dapat mengurangi kejadian stroke 35% sampai 44% dan data penelitian lain  menunjukkan  bahwa penurunan tekanan darah hanya 2 mmHg pun sudah mengurangi  10% risiko kematian akibat stroke dan  7%   kematian akibat serangan jantung. Sehingga  bukanlah hanya slogan Palang Merah Indonesia yang berbunyi "setiap tetes darah anda sangat  berharga" namun fakta di atas menunjukkan  bahwa  " setiap millimeter  tekanan darah anda sangat berharga".

kembali >>



medikaholistik
saya pregita, 19thn. belakangan ini saya sering sakit kepala. Kepala sangat bera...(pregita)
medikaholistik
saya mengalami gangguan haid yg tdk teratur. kalo saya minum obat hormon haid, j...(rahmawati)
medikaholistik
salam sejahtera,saya han,udah 3bulan ini leher saya terasa kaku,gak bisa lirik k...(han)
medikaholistik
saya usia 50 th, belum menikah, LED 22, LDL 41, CKOLESTEROL 216. HIMOGLOBIN 14,5...(nurswastuti)
medikaholistik
saya sudah sering mencoba berbagai product untuk menurunkan berat badan seperti ...(sri kurnia)
medikaholistik
Konsultasi lainnya
Total Konsultasi : 6433  record
medikaholistik
Informasi :
Informasi Medika
info@medikaholistik.com
medikaholistik
Dukungan Teknis :
Web Development
webmaster@medikaholistik.com
 
medikaholistik
Komputer Akt!f
Golden Web Awards
Master Web Indonesia
Komputer Akt!f
Komputer Akt!f

 

Copyright © 2001 - 2014 . www.medikaholistik.com . Powered by Rhino Technology
Tidak diperkenankan mereproduksi seluruh maupun sebagian isi tulisan ini
dalam bentuk media apapun tanpa izin tertulis dari www.medikaholistik.com